Beranda DAERAH Triputra Agro Persada Go Public. 888,2 Juta Saham akan Dilepas

Triputra Agro Persada Go Public. 888,2 Juta Saham akan Dilepas

256
Triputra Agro Persada
Estate Manager GBSM Setiyawan D. H (Ketiga dari Kiri), Sekretaris Desa Baung Muksin (Kedua dari kanan) dan Kaur Pemerintahan Desa Baung Rapani Adinata (Pertama dari Kanan)

Entitas usaha Group Triputra Agro Persada akan akan melepas sebanyak 866,2 juta saham dengan nilai nominal Rp.200 per saham dalam aksi IPO pada 12 April 2021.

Calon emiten perkebunan sawit, PT Triputra Agro Persada Tbk., menetapkan harga pelaksanaan dalam rencana aksi penawaran umum perdana atau initial public offering (IPO) sebesar Rp.200 per saham.

Jika entitas usaha grup Triputra itu nanti melepas sebanyak 866,2 juta saham dengan nilai nominal Rp. 200 per saham dalam aksi IPO. Maka jumlah itu setara dengan 4,35 persen dari keseluruhan modal ditempatkan dan disetor penuh perseroan setelah IPO.

triputra agro persada

Triputra Agro Persada menetapkan harga pelaksanaan dalam IPO itu sebesar Rp. 200 per saham. Dengan demikian, Triputra Agro berpotensi meraup dana segar sebesar Rp.173,24 miliar.

Manajemen Triputra Agro mengatakan bahwa dana hasil aksi IPO itu setelah dikurangi biaya emisi akan digunakan sekitar 84,28 persen untuk melakukan peningkatan penyertaan modal pada entitas anak usaha, yaitu PT Agro Multi Persada (AMP).

Perseroan menjelaskan, peningkatan penyertaan modal itu dalam rangka mempertahankan persentase kepemilikan modal AMP mengingat entitas anak usaha itu akan meningkatkan modal ditempatkan dan disetor. Nantinya, uang hasil peningkatan modal itu akan digunakan AMP untuk belanja modal dan modal kerja anak usaha PT Sukses Karya Mandiri (SKM) sehubungan dengan rencana pembangunan pabrik. Adapun, pembangunan pabrik itu merogoh kocek sebesar Rp88 miliar, sedangkan untuk modal kerja SKM sekitar Rp47 miliar. Pembangunan pabrik itu akan dimulai pada kuartal II/2021 dengan target rampung pada 2022.

“Sementara itu, sisa dana IPO sekitar 15,72 persen akan digunakan perseroan sebagai modal kerja berupa pembelian pupuk,” tulis manajemen Triputra Agro Persada dikutip dari prospektusnya, Kamis (1/4/2021).

BACA JUGA : Cegah Covid-19, PT.Gawi Bahandep Sawit Mekar Bersama PT. Mega Ika Khansa Berikan Bantuan 58.000 Masker di Kalimantan Tengah

Secara bersamaan dengan aksi IPO, Triputra Agro Persada berencana mengadakan program alokasi saham karyawan atau Employee Stock Allocation (ESA) dengan mengalokasikan saham sebesar 0,57 persen dari jumlah penerbitan saham yang ditawarkan atau sebanyak 4,89 juta saham.

Masa penawaran awal Triputra Agro Persada pada 18-19, 22-25 Maret 2021. Perkiraan masa penawaran umum pada 5-6 April 2021, perkiraan tanggal penjatahan 8 April 2021, dan perkiraan tanggal pencatatan saham di Bursa Efek Indonesia pada 12 April 2021. Bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi efek adalah PT Ciptadana Sekuritas Asia dan PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk. Adapun, komposisi pemegang saham perseroan saat ini terbesar digenggam oleh PT Persada Capital Investama sebanyak 24,3 persen, disusul PT Triputra Investindo Arya sebanyak 23,54 persen, Salween Investment Pte sebanyak 21,69 persen, Gochean Holdings Incorporated 15,82 persen, dan PT Daya Adicipta Mustika sebanyak 14,65 persen.

Untuk diketahui, PT Triputra Agro Persada merupakan salah satu entitas usaha grup Triputra besutan TP Rachmat di bidang agribisnis yakni Perkebunan Kelapa Sawit yang berada di Sumatera dan Kalimantan.

BACA JUGA : PT. GBSM Dan PT. MIK Juga Memberi Bantuan Masker 6 Desa Sekitarnya

Salah satu perusahaan di bidang agribisnis milik TP Rachmat lainnya adalah PT Kirana Megatara Tbk. yang telah lebih dulu melantai di bursa dan memiliki kode efek KMTR.

Triputra Agro Persada dan afiliasinya saat ini memiliki area tanam seluas 170.000 hektare yang tersebar di 27 perkebunan. Segmen bisnis perseroan terbagi menjadi dua, yaitu minyak sawit dan inti kelapa sawit, serta karet.

Per 30 September 2020, volume produksi Triputra Agro Persada termasuk entitasnya untuk TBS sekitar 1,8 juta ton, CPO sekitar 582.247, dan PK sekitar 121.114 ton. Perseroan Triputra Agro Persada juga memiliki 15 unit pabrik kelapa sawit dengan total kapasitas 845 ton per jam.

(Joe/Red)