Iklan
Iklan

Opini: Manfaatkan Lahan Desa atau Kelurahan dengan Pola Plasma Kemitraan

- Advertisement -Iklan
Lahan Desa atau kelurahan di Kalteng Umumnya dan Kotawaringin Timur Khususnya merupakan aset desa/kelurahan setempat untuk kemakmuran masyarakat secara umum apabila dikelola dengan baik dan benar.

Kebanyakan lahan desa/kelurahan banyak yang tidur, terlantar dan kosong, tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Sebaiknya lahan tersebut dimitrakan dengan perusahaan perkebunan kelapa sawit dengan pola plasma kemitraan.

Beberapa manfaat yang akan didapat pemerintahan desa/kelurahan dari bentuk kemitraan plasma lahan tersebut. Di antaranya membangunkan lahan tidur milik desa/kelurahan sehingga bernilai ekonomi.

BACA JUGA   Opini: Penegakan Hukum ke PBS Perkebunan di Kalteng Tumpul ke Atas Tajam ke Bawah

Jika sebelumnya tanah atau lahan desa/kelurahan itu hanya berupa lahan tidur, dengan dimitrakan ini nantinya justru akan menjadi sumber ekonomi yang berkontribusi terhadap pendapatan asli desa/kelurahan setempat.

Pola kemitraan yang dibangun sangat sehat dan harus transparan. Karena bentuknya justru memposisikan masyarakat desa/kelurahan sebagai owner atau pemilik serta pemerintah desa sebagai pengelolanya.

Dalam praktik kemitraannya, perusahaan membantu seluruh proses dari mulai pembukaan lahan, penyiapan bibit, penanaman, pemupukan dan pemeliharaan hingga tanamannya produktif.

BACA JUGA   Opini: PT Wilmar Group Diduga Kuat Gunakan Galian C Ilegal

Semua biayanya ditanggung perusahaan. Nah, adapun pola pengganti biayanya nanti dilakukan dengan cara mengangsur, yakni diangsur 30% dari hasil panen di tiap bulannya. Angsuran tersebut dilakukan hingga total modal biaya kemitraan lunas tanpa adanya beban bunga sepeserpun.

Pengelolaan plasma dari lahan desa/kelurahan jika berjalan harus dilakukan  dengan pola BUMDes (Badan Usaha Milik Desa), sehingga desa/kelurahannya punya pendapatan tetap.

Dari pendapatan tetap itu tentu sangat menyokong permodalan bagi berbagai bentuk pembangunan di desa/kelurahan setempat.

BACA JUGA   Kasus Pembunuhan Polisi Tembak Polisi, Terjadi Lagi Mirip Kasus Sambo

Untuk tercapainya hal tersebut tentunya harus ada dorongan dan motivasi dari Pemerintah Pusat, Provinsi, Kabupaten/kota hingga kecamatan, dengan ketentuaan harus ada payung hukumnya yang dipersiapkan, demikian

Penulis Opini: Misnato Petualang Jurnalis.

BACA JUGA   Tajuk Rencana: Anda Ingin Jadi Wartawan Handal dan Profesional, Baca Ini
- Advertisement -Iklan
Iklan
- Advertisement -
- Advertisement -
Related News