Viral 16 Kosmetik Berbahaya, Ditarik BPOM Termasuk Produk Madam Gie Milik Gisel

- Advertisement -
Berita viral baru-baru ini sebanyak 16 jenis kosmetik yang diduga berbahaya telah ditarik Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Tiga produk kosmetik yang ditarik tersebut di antaranya adalah Madam Gie yang selama ini dikenal milik penyanyi Gisella Anastasia atau Gisel.

Ketiga produk Kosmetik Madam Gie yang berbahaya adalah:

BACA JUGA   Penjual Emas Palsu di Barsel Barhasil Diamankan
  • Madame Gie Sweet Cheek Blushed 03 dengan Nomor izin edar: NA11191295581. Kandungan bahan dilarang atau berbahaya: Positif Mengandung Merah K3.
  • Madame Gie Nail Shell 14 dengan Nomor izin edar: NA11191505046. Kandungan bahan dilarang atau berbahaya: Positif Mengandung Merah K10.
  • Madame Gie Nail Sheil 10 dengan Nomor izin edar: NA11191505045. Kandungan bahan dilarang atau berbahaya: Positif Mengandung Merah K10.
BACA JUGA   Tukul Arwana Kena Pendarahan Otak karena Vaksin Covid-19

Semua produk Madam Gie yang ditarik BPOM berasal dari PT Tjhindatama Mulia yang berlokasi di Jakarta. Perusahaan tersebut sebagai importir sekaligus distributor produk Madam Gie.

Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Suplemen Kesehatan, dan Kosmetik BPOM Reri Indriani mengatakan kandung pada kosmetik tersebut dapat membahayakan kesehatan.

Temuan didominasi oleh bahan pewarna yang dilarang, yaitu Merah K3 dan Merah K10. Pewarna Merah K3 dan Merah K10 merupakan bahan yang berisiko menyebabkan kanker (bersifat karsinogenik).

BACA JUGA   Ayah Bejat ! Cabuli Anak Kandung hingga Hamil 6 Bulan

“Total temuan kosmetika ilegal dan/atau mengandung bahan dilarang/berbahaya selama periode yang sama, yaitu sebanyak lebih dari 1 juta pieces dengan nilai keekonomian sebesar Rp 34,4 miliar,” katanya dalam keterangan resmi dikutip dari kumparan Minggu (16/10), dikutif dari Khalfani.co.id.

Tak hanya 16 kosmetik, BPOM menarik 41 item obat tradisional mengandung Bahan Kimia Obat (BKPO) yang berbahaya bagi kesehatan. Hal ini terungkap berdasarkan hasil sampling dan pengujian selama periode Oktober 2021 hingga Agustus 2022.

Total temuan obat tradisional dan suplemen kesehatan ilegal dan/atau mengandung BKO selama periode Oktober 2021 hingga Agustus 2022 sebanyak lebih dari 658.205 pieces dengan nilai keekonomian sebesar Rp 27,8 miliar.

BACA JUGA   Pencuri Uang Teman untuk modal Judi Pelaku Diganjar 10 Bulan Penjara

BPOM juga menindaklanjuti temuan berdasarkan laporan beberapa otoritas pengawas obat dan makanan negara lain. Berdasarkan laporan tersebut.

Sebanyak 95 (sembilan puluh lima) obat tradisional dan suplemen kesehatan mengandung BKO, serta sebanyak 46 kosmetika ditarik dari peredaran karena mengandung bahan dilarang, cemaran mikroba, ataupun merupakan kosmetika palsu.

“Semua produk yang dilaporkan melalui mekanisme laporan dari otoritas pengawas obat dan makanan negara lain tersebut merupakan produk yang tidak terdaftar di BPOM,” lanjut Reri Indriani.

BACA JUGA   Ibu Muda di Sumut, Korban Perampokan dan Pemerkosaan

Terhadap berbagai temuan tersebut, BPOM melalui Balai Besar/Balai/Loka POM di seluruh Indonesia telah melakukan penertiban ke fasililitas produksi dan distribusi, termasuk retail.

Sementara terhadap produk obat tradisional, suplemen kesehatan, dan kosmetika yang ditemukan, telah dilakukan tindak lanjut berupa pencabutan izin edar untuk produk yang terdaftar di BPOM, penarikan dari peredaran, dan pemusnahan terhadap produk yang tidak memiliki izin edar (Tanpa Izin Edar/TIE), demikian.

BACA JUGA   Pemuda Ini Nekat Panjat Tower TVRI di Pangkalan Bun, Gara-Gara Putus Cinta dan Kena PHK
- Advertisement -
Iklan
- Advertisement -
- Advertisement -
Related News