Beranda PERISTIWA Ferdy Sambo Otak Pembunuhan Brigadir J Tidak Hadir Sidang Banding PTDH

Ferdy Sambo Otak Pembunuhan Brigadir J Tidak Hadir Sidang Banding PTDH

Ferdy
Ferdy Sambo otak pembunuhan Brigadir J, ternyata tidak hadir saat Sidang Banding Pemberhentian Tidak dengan Hormat, (PTDH).

Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo mengatakan bahwa sidang banding ini hanya dihadiri perangkat komisi banding serta sekretariat Rowabprof Divpropam Polri.

Sidang ini dipimpin oleh jenderal bintang tiga atau Komjen, lalu wakil dan anggota empat jenderal bintang dua atau Irjen.

BACA JUGA   Kebakaran di Pasar Pundu, 2 Kabupaten Turunkan Alat Damkar

“Waktu pelaksanaan sidang banding FS (Ferdy Sambo) dilaksanakan hari ini Senin, 19 September 2022 pukul 10.00 WIB,” jelas Dedi, Senin (19/9/2022). di Jakarta.

Berdasarkan Pasal 79 Perpol 7 tahun 2022, di mana menyatakan KKEP Banding memeriksa dan meneliti berkas banding, meliputi pemeriksaan pendahuluan, persangkaan dan penuntutan, nota pembelaan, putusan Sidang KKEP dan memori Banding.

KKEP banding melaksanakan penyusunan pertimbangan hukum dan amar putusan dan pembacaan putusan KKEP Banding oleh ketua KKEP nantinya.

BACA JUGA   Mantan Kades Sungai Dau 2009-2014 Ditetapkan Sebagai Tersangka

“Berkas untuk banding sudah diterima dan dipelajari perangkat komisi banding, sehingga saat sidang banding menyampaikan pertimbangan masing-masing, penyiapan amar putusan, dan pembacaan putusan,” ucapnya.

Lebih lanjut, Dedi mengatakan bahwa sesuai Perpol 7 tahun 2022 Pasal 81 ayat 2 bahwa penyampaian putusan sidang KKEP banding dilaksanakan oleh sekretariat KKEP dalam jangka waktu paling lama 3 hari kerja setelah diputuskan.

Ferdy Sambo dinyatakan melanggar kode etik dan dijatuhi sanksi PTDH atau dipecat dari Polri terkait kasus dugaan pembunuhan Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

BACA JUGA   Ladang Ganja Ladang Ganja Berhasil Dimusnahkan Polisi

Ferdy Sambo menyatakan banding atas putusan pemecatannya itu. “Kami mengakui semua perbuatan serta menyesali semua perbuatan yang kami telah lakukan terhadap institusi Polri,” ujar Sambo.

“Namun mohon izin sesuai dengan Pasal 69 Perpol 7/2022 izinkan kami mengajukan banding. Apa pun putusan banding, kami siap untuk melaksanakan,” ujar Ferdy Sambo dalam sidang etik, Jumat (26/8/2022) dini hari.

Ferdy Sambo juga telah ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir Yosua.

BACA JUGA   Kasus Illegal Logging di Katingan, Berhasil Diungkap oleh Ditreskrimsus Polda Kalteng

Dia dijerat sebagai tersangka bersama empat orang lain, yakni Bharada Richard Eliezer atau Bharada E, Bripka Ricky, Putri Candrawathi, dan Kuat Ma’ruf.

Ferdy Sambo dkk dijerat Pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana subsider Pasal 338 KUHP tentang Pembunuhan juncto Pasal 55 juncto 56 KUHP. Mereka terancam hukuman mati.

Ferdy Sambo diduga memerintahkan Bharada Richard Eliezer untuk menembak Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat.

Ferdy Sambo juga diduga merancang skenario seolah Brigadir Yosua tewas dalam baku tembak dengan Bharada Eliezer di rumah dinasnya pada Jumat (8/7/2022).

BACA JUGA   Pria 44 Tahun Ngamuk Pecah Kaca J.CO Mall Berhasil Diamankan
Artikulli paraprakPria Mabuk Perkosa Wanita Tetangga Sedang Tidur Pulas
Artikulli tjetërMajelis Tolak Banding PTDH, Sambo Resmi Dipecat dari Polri